Daging Kurban untuk Non-Muslim Bolehkah?

Assalamu'alaikum. Ustadz ana mau tanya untuk pembagian hewan kurban (daging) di perumahan :
(1)  Setelah masakin, tetangga dan semua warga, apakah termasuk non muslim dibagi?.
(2)  Pekurban mendapat 1/3?
(3)  Bagaimana dengan kulit dan kepala dibagi?, karena kondisi tidak semua yang berminat.
Syukron. Wassalam. Kholik, Ciomashill Bogor,  HP. +628568929679

Wa'alaikumussalam Warahmatullah Wabarakatuh
Saudara Kholik yang dirahmati Allah, daging kurban didistribusikan kepada tiga golongan. Pertama, orang yang berkurban. Kedua, orang-orang fakir miskin sebagai shodaqoh, dan ketiga, para kerabat, tetangga, pengunjung dan semisalnya sebagai hadiah. Dasar ketentuan ini adalah firman Allah SWT: "Maka makanlah sebagian darinya dan (sebahagian lagi) berikanlah untuk dimakan orang-orang yang sengsara lagi fakir". (QS. Al Hajj: 28) Maka makanlah sebagian darinya dan beri makanlah orang yang rela dengan apa yang ada padanya (yang tidak meminta-minta) dan orang yang mengharap. (QS. Al Hajj: 36) Lafadz “makanlah sebagian darinya”  pada surat Al-Hajj ayat 28

menunjukkan bahwa orang yang berkurban diizinkan memakan sebagian dari daging hewan yang telah dikurbankannya. Lafadz ini menjadi dalil golongan yang pertama. Perintah untuk memberi makan orang sengsara lagi fakir pada ayat yang sama yaitu lafadz “berikanlah untuk dimakan orang-orang yang sengsara lagi fakir” menunjukkan bahwa daging kurban diberikan kepada orang-orang fakir miskin sebagai shodaqoh. Lafadz ini menjadi dalil golongan yang kedua. Perintah untuk memberikan kepada Qoni' dan Mu'tarr pada surat Al-Hajj: 36 yaitu lafadz; “beri makanlah orang yang rela dengan apa yang ada padanya (yang tidak meminta-minta) dan orang yang mengharap” menunjukkan bahwa daging kurban diberikan kepada kerabat, keluarga,  tetangga, pengunjung dan semisalnya sebagai hadiah. Penjelasannya; Qoni' adalah orang  yang bersikap nerima (qonaah) dengan keadaannya sehingga tidak meminta-minta meskipun kekurangan, sementara Mu'tarr adalah orang yang mengharapkan untuk diberi daging kurban meskipun tidak meminta secara langsung. Lafadz ini menjadi dalil golongan yang ketiga.

Lebih dari itu riwayat hadist menunjukkan bahwa  Rasulullah SAW sendiri mendistribusikan daging kurban dengan membaginya menjadi tiga bagian, sebagaimana riwayat berikut ini: “Dari Ibnu Abbas ketika mendeskripsikan kurban Rasulullah SAW, Ibnu Abbas berkata; beliau memberi makan keluarganya sepertiga, memberi makan tetangga-tetangganya yang miskin sepertiga, dan bershodaqoh kepada peminta-minta sepertiga” (HR. Abu Musa Al-Ashfahany dalam Wadho'if dan beliau berkata; hadis hasan) Diriwayatkan bahwa Ibnu Mas'ud dan Ibnu Umar juga berfatwa demikian.

Orang kafir boleh diberi daging kurban tanpa membedakan apakah kafirnya termasuk Ahlul Kitab (Yahudi dan Nasrani) ataupun Musyrik. Alasannya, ketika Allah memerintahkan memberi orang miskin yang sengsara dengan lafadz Al Faqirol Baais'; dan juga memerintahkan memberi Qoni' dan Mu'tarr dengan lafadz Walmu'tarol Qoni', semuanya disebut dengan lafadz umum dan mutlak tanpa dibatasi Muslim saja. Karena itu boleh hukumnya memberi orang Kafir daging kurban selama dia tergolong Faqir, Qoni' dan Mu'tarr.

Kadar 1/3 yang diberikan kepada orang yang  berkurban, 1/3 bagi orang miskin, dan 1/3 bagi keluarga/tetang-ga/pengunjung bukan kadar yang bersifat mengikat. Alasannya, Allah tidak menyebut kadar dalam Al-Quran, tetapi hanya menjelaskan kepada siapa daging kurban itu diberikan. Karena itu, selama distribusi daging kurban diberikan kepada tiga golongan tersebut berapapun kadar masing-masing, maka perintah cara mendis-tribusikan daging kurban telah dilakukan. Karena itu, boleh saja dibagi dengan cara: pemilik 1/3 bagian, fakir 1/3 bagian, tetangga 1/3 bagian, atau  pemilik  ½ bagian , fakir ¼ bagian, tetangga ¼ bagian, dan seterusnya.

Patut pula diketahui bahwa yang didistribusikan dari hewan kurban yang telah disembelih itu bukan hanya dagingnya, tetapi juga kulitnya, kepala, bahkan asesoris tubuhnya (misalnya pelana, kalung, dll). Dalil yang menunjukkan adalah hadis berikut:
Dari Ali r.a beliau berkata; Rasulullah SAW memerintahkan kepadaku agar mengurusi hewan beliau yang disiapkan untuk menjadi kurban, membagi kulitnya dan juga pakaian hewan tersebut. (Sunan Abu Daud 99/5) Lafadz Jilal pada hadis di atas adalah bentuk jamak dari Al-Jullu/Al-Jallu. Definisi Al-Jullu sebagaimana keterangan dalam Tajul 'Arus;  (sesuatu yang dipakaikan kepada hewan untuk melindunginya). Jadi riwayat ini menjadi dalil yang jelas bahwa yang dibagikan dari hewan kurban bukan hanya dagingnya tapi seluruh bagian hewan termasuk asesorisnya.

Berdasarkan paparan diatas, dapat disimpulkan: (1) orang kafir/non-Muslim boleh diberi daging kurban atau bagian tubuh manapun dari hewan kurban, (2) orang yang berkurban boleh diberi 1/3 atau kurang dari 1/3 atau lebih dari 1/3, dan (3) kulit termasuk kepala juga menjadi bagian hewan kurban yang didistribusikan. Jika di daerah tersebut tidak ada yang berminat, maka bisa diberikan kepada orang di daerah lain yang berminat.