Bang Japar Laporkan Akun Twitter Penghina Nabi Muhammad Saw

05 Desember 15:16 | Dilihat : 607
Bang Japar Laporkan Akun Twitter Penghina Nabi Muhammad Saw Fahira Idris dan jajaran relawan Bang Japar.

Jakarta (SI Online) - Ketua Umum Kebangkitan Jawara dan Pengacara (Bang Japar) Fahira Idris melalui Komandan Wilayah Jakarta Timur Bang Japar Musa Marasabessy, Selasa 5 Desember 2017 secara resmi melaporkan pemilik akun @dhefhoyama atas beberapa cuitannya yang menghina Nabi Muhammad Saw ke Bareskrim Polri. 

Berdasarkan laporan polisi nomor LP /1325 / XII / 2017 / Bareskrim, pemilik akun @dhefhoyama atau David Nicolas Pratama dilaporkan karena dugaan tindak pidana penodaan agama melalui ITE. Pemilik akun @dhefhoyama dijerat tiga pasal UU ITE yaitu pasal 156a dan Pasal 45 ayat 2 Jo Pasal 28 ayat 2 dengan ancaman hukuman enam tahun penjara. 
 
“Tindakan pelaku yang menggunakan logo Bang Japar sebagai gambar profilnya sudah saya maafkan. Namun, cuitannya yang begitu kasar menghina Nabi Muhammad, terpaksa saya harus lanjutkan ke proses hukum. Apa yang dia lakukan bukan hanya melanggar hukum tetapi juga berbahaya bagi bangsa ini jika didiamkan begitu saja. Bukti semua sudah lengkap, saya harap polisi bergerak cepat memproses aduan ini dan saya menghimbau kepada pemilik akun @dhefhoyama segera menyerahkan diri ke polisi,” ujar Fahira Idris, di Komplek Parlemen, Senayan Jakarta, Selasa (05/12).
 
Fahira mengungkapkan, pelaporan yang dilakukannya atas akun @dhefhoyama untuk memberikan contoh bahwa proses hukum adalah jalur yang paling tepat untuk menindak para pelaku penghina nabi terutama di media sosial. Umat Islam pasti kecewa dan marah jika nabinya dihina dan difitnah dengan begitu kasar, tetapi sekasar apapun hinaan itu, aparat penegak hukum lah yang berhak memproses dan menjatuhkan hukumannya kepada si pelaku.
 
Bang Japar, lanjut Fahira, sejak awal menemukan fakta-fakta bahwa akun yang bersangkutan ternyata tidak hanya menyalahgunakan logo Bang Japar, tetapi juga menghina Nabi Muhammad Saw, langsung berkoordinasi dengan pihak kepolisian setempat termasuk saat mendatangi kediaman pelaku di daerah Gunung Sindur, Bogor. 
 
“Walau yang dilakukannya tidak beradab, kita harus menempuh jalur yang beradab yaitu jalur hukum. Apa yang dilakukan si pelaku adalah tanggung jawab dia secara pribadi, tidak ada hubungannya dengan keluarganya. Sekali saya himbau kepada pelaku untuk menyerahkan diri ke polisi secepatnya. Saya juga menghimbau kepada siapa saja untuk tidak melakukan tindakan main hakim sendiri kepada pelaku, karena kasus ini sudah resmi dilaporkan ke polisi,” tukas Ketua Komite III DPD RI ini.
 
Selain akun @dhefhoyama, menurut Fahira, dirinya mendapat banyak aduan dari masyarakat terkait akun-akun media sosial lain yang selalu menebar kebencian dan menghina Nabi Muhammad Saw. Untuk itu, Fahira meminta siapa saja masyarakat yang menemukan fakta terkait akun-akun yang penghina nabi untuk tidak ragu-ragu melapor kepada pihak kepolisian.
 
“Jangan ragu melapor, karena selama bukti-bukti sudah kuat tidak ada alasan bagi kepolisian untuk tidak memproses aduan kita. Kita harus lawan orang-orang yang ada dibalik akun penghina Nabi seperti ini bersama-sama,” pungkas Senator Jakarta ini. 
 
Sebagai informasi, dalam beberapa hari terakhir ini akun @dhefhoyama menjadi perhatian netizen karena menggunakan profile picture Ormas Bang Japar tetapi sejumlah cuitannya sangat menghina Nabi Muhammad, terutama mengenai poligami yang dinilai akun ini sebagai seks bebas. Akun ini juga menyebutkan perceraian tidak diajarkan Allah, tapi hanya ajaran Nabi Muhammad. 

red: shodiq ramadhan

0 Komentar