KH Didin Hafidhuddin: Umat Islam Miliki Potensi Luar Biasa untuk Kebangkitan

19 Maret 10:25 | Dilihat : 2009
KH Didin Hafidhuddin: Umat Islam Miliki Potensi Luar Biasa untuk Kebangkitan KH Didin Hafidhuddin saat mengisi tabligh akbar di Masjid Az Zikra. (foto: suara islam)

Bogor (SI Online) - Wakil Ketua Dewan Pertimbangan Majelis Ulama Indonesia (MUI) Prof Dr KH Didin Hafidhuddin mengajak umat Islam Indonesia untuk tetap bersabar dalam menghadapi berbagai ujian pada saat ini.

"Berbagai masalah saat ini jangan membuat kita putus asa, kita harus terus mendekatkan diri kepada Allah SWT. Dengan bertaqarrub kepada Allah, insyaallah akan diberikan berbagai rahmat dan solusi kepada kita semua," ujarnya saat mengisi tabligh akbar shubuh berjamaah di Masjid Az Zikra Sentul Bogor, Jawa Barat, Ahad (19/3/2017).

Meski demikian, kata Kyai Didin, selama ini kita sudah diberikan anugerah dengan berbagai macam potensi. "Kalau kita bersatu dalam barisan yang solid, semua saling berkolaborasi antar kelompok, antar gerakan umat Islam, insyaallah potensi yang ada itu akan menjadi kekuatan yang dahsyat," ungkapnya.

Potensi pertama, adalah ajaran Islam yang luar biasa. "Ini adalah pedoman kehidupan kita yang komprehensif, masih banyak ayat Alquran atau hadits Nabi yang belum kita gali keilmuannya," terang Mantan Ketua Umum Baznas itu.

Kedua, potensi umat Islam itu sendiri. Kita bersyukur jumlah umat Islam semakin hari selalu bertambah. "Di Amerika semakin Donald Trump kencang melarang imigran Muslim, semakin banyak yang masuk Islam, disana hampir setiap hari ada yang masuk Islam," katanya.

"Belum lama ini saya baru pulang dari Thailand, disana itu umat Islam jumlahnya 10 persen atau sekitar 7 juta orang, dalam seminggu ada 5-6 orang masuk Islam," tambah Kyai Didin. 

Ketiga, potensi sumber daya alam. "Sumber alam di negeri-negeri muslim itu luar biasa, apalagi di Indonesia. Walaupun saat ini masih dikuasai kelompok tertentu, tetapi sesungguhnya itu milik bangsa Indonesia yang harus dimanfaatkan sebesar-besarnya untuk kemakmuran rakyat,"

Lalu yang keempat adalah potensi sejarah. "Kita harus ingat sejarah, bahwa yang mampu menciptakan peradaban yang membangun adalah umat Islam. Peradaban Islam itu sangat manusiawi dan luar biasa, semua ilmu pengetahuan muncul saat peradaban Islam berkuasa," 

Dan yang kelima, lanjut Kyai Didin, adalah potensi pertolongan dari Allah. "Sudah banyak pertolongan Allah kepada kita. Belum lama ini ada aksi 411, aksi 212, dalam momen tersebut banyak pertolongan Allah. Bahkan kemarin, ketika gencar propaganda anti Arab lalu muncul Raja Salman yang meredakan itu semua. Sampai-sampai yang paling anti Arab malah berfoto selfie sama Raja Arab," tuturnya.

Oleh karena itu, ia berpesan, kelima potensi tersebut adalah anugerah Allah yang luar biasa yang harus dimanfaatkan dengan baik sehingga menjadi kekuatan yang luar biasa untuk kebangkitan Islam.

red: adhila
 

0 Komentar