Dideportasi dari UEA, Mantan PM Mesir Menghilang

04 Desember 04:12 | Dilihat : 242
 Dideportasi dari UEA, Mantan PM Mesir Menghilang Mantan Perdana Menteri Mesir Ahmed Shafik

Kairo (SI Online) - Keluarga mantan Perdana Menteri Mesir Ahmed Shafik mengatakan kehilangan kontak dengannya sejak mereka mengatakan dia dideportasi dari Uni Emirat Arab (UEA) ke Kairo.

Laporan tersebut terjadi beberapa hari setelah Shafik mengumumkan niatnya mencalonkan diri dalam pemilihan presiden tahun depan.

Shafik, mantan kepala staf angkatan udara dan menteri, telah dipandang oleh para pengeritik Presiden Abdel Fattah al- Sisi sebagai penantang potensial bagi mantan panglima militer itu yang diperkirakan mencalonkan diri untuk perode kedua tahun depan.

Para pendukung melihat Sisi, yang bersekutu dengan UEA dan Arab Saudi, sebagai kunci bagi stabilitas Mesir.

Tapi pengeritik mengatakan dia telah memenjarakan ratusan pembangkang dan mengekang kebebasan yang diperoleh setelah pergolakan 2011 yang menggulingkan bekas pemimpin Hosni Mubarak.

Perincian mengenai apa yang terjadi atas Shafik belum jelas pada Ahad (3/12/2017). Da membuat pengumuman mengejutkan mengenai niatnya untuk mencalonkan diri dalam pemilihan 2018 dari UEA, tempat dia tinggal sementara bersama dengan keluarganya, pada Rabu (29/11/2017).

Keluarga Shafik mengatakan dia dibawa dari rumah mereka pada Sabtu (2/12/2017) dan diterbangkan dengan pesawat pribadi ke Kairo. Seorang saksi mata Reuters mengatakan otoritas Mesir mengawalnya dalam sebuah konvoi dari bandara.

"Kami tak tahu apa-apa mengenai dia sejak meninggalkan rumah kemarin," kata puteri Shafik, May, kepada Reuters. "Jika dia dideportasi, semestinya sudah bisa pulang sekarang, bukan tak diketahui di mana keberadaannya. Kami pikir dia diculik."

Keluarga dan pengacara mengatakan mereka berencana mengajukan keluhan ke kantor penuntut umum mengenai keberadaan Shafik.

"Saya menyerukan penguasa Mesir... mengizinkanku bertemu dia untuk mengeceknya dan mengonfirmasi kedatangannya di Mesir," kata pengacara Dina Adly Hussein dalam sebuah pernyataan di halaman Facebook-nya.

Penguasa UEA membenarkan dia meninggalkan negara itu tanpa memberikan rincian alasannya. Kementerian Luar Negeri Mesir menyatakan pihaknya tidak bertanggung jawab atas kasus tersebut.

Sebuah sumber resmi di Kementerian Dalam Negeri Mesir berkata, "Kami tidak tahu apa-apa tentang Shafik. Kami tidak menangkapnya dan kami tidak menerima permintaan dari pihak kejaksaan untuk menangkapnya atau membawa dia pulang."

Sumber: Antara/Reuters

0 Komentar