#Referendum Konstitusi Turki

Belanda Berulah: Menlu Turki Dilarang Mendarat, Menteri Urusan Keluarga Dihadang

12 Maret 05:03 | Dilihat : 649
Belanda Berulah: Menlu Turki Dilarang Mendarat, Menteri Urusan Keluarga Dihadang Menteri Urusan Keluarga Turki Fatma Betul Sayan. [foto: nbcnews.com]

Rotterdam (SI Online) - Di tengah ketegangan diplomatik, Belanda telah melarang pesawat Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu mendarat di Rotterdam. Tak hanya itu, Belanda juga melarang menteri Turki lainnya memasuki Konsulat Turki di Rotterdam.

Menteri Urusan Keluarga Turki Fatma Betul Sayan dihadang para polisi Belanda ketika hendak memasuki kantor Konsulat Turki di Rotterdam. Dalam sebuah rekaman yang disiarkan NOS News, Sayan dikepung para polisi Belanda setelah keluar dari mobilnya untuk menuju kantor konsulat.

Beberapa wartawan Turki yang menyertai kunjungan Sayan, seperti dikutip Anadolu, Ahad (12/3/2017), juga dicegah oleh para polisi Belanda. Sebelumnya juga ada laporan bahwa menteri Turki itu ditangkap, namun laporan itu belum bisa dikonfirmasi.

Para Menteri Turki itu berdatangan ke Belanda untuk kampanye di hadapan warga Turki di negara itu terkait referendum perluasan kekuasaan presiden yang akan digelar 16 April mendatang. Mereka ingin warga Turki di Belanda memberikan suara pro-Erdogan dengan mendukung referendum itu.

Perdana Menteri (PM) Belanda Mark Rutte dalam sebuah pernyataan memberikan alasan tindakan dari pemerintahannya tersebut. Menurutnya, di Belanda sudah marah demonstrasi pro-Erdogan yang tidak mematuhi aturan pihak berwenang Belanda.

Rutte mengatakan, ketidaksetujuannya terhadap aksi unjuk rasa pro-Erdogan tidak keluar dari konteks anti demokrasi. Tapi, semata-mata karena ulah massa pro-Erdogan yang tidak mengindahkan peraturan.

”Banyak orang Belanda dengan latar belakang Turki yang berwenang untuk memberikan suara dalam referendum atas konstitusi Turki. Pemerintah Belanda tidak memprotes pertemuan mereka di negara kami,” kata PM Rutte.

”Semua orang yang ingin mengadakan sebuah pertemuan wajib mengikuti instruksi dari mereka yang berwenang, sehingga keamanan dan ketertiban masyarakat dapat dijamin,” ujar Rutte mengonfirmasi tindakan yang diambil pihak berwenang Belanda.

Namun, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan telanjur marah. Dia menyebut Belanda sebagai sisa-sisa Nazi dan kaum fasis.

”Mereka tidak tahu politik atau diplomasi internasional. (Negara) itu sisa-sisa Nazi, mereka fasis,” kata Erdogan di depan massa di Istanbul.

”Melarang Menteri Luar Negeri kami untuk penerbangannya, betapapun Anda suka, tapi dari sekarang, mari kita lihat bagaimana penerbangan Anda akan mendarat di Turki,” ujar Erdogan yang mengancam akan melarang pesawat menteri Belanda mendarat di Ankara. 

red: farah abdillah
sumber: sindonews.com
 

0 Komentar