Riwayat Kompas Anti Islam

Minggu, 12 Oktober 2014 - 13:06 WIB | Dilihat : 23415
Riwayat  Kompas Anti  Islam Ilustrasi (Muslimuna.com)

HM Aru Syeif Assadullah
Pemred Tabloid Suara Islam



Belakangan semenjak Pemilihan Presiden 9 Juli 2014, bangsa Indonesia terbelah pula dukungan antara pro Prabowo dan Joko Widodo. Polarisasi ini justru mengental sampai  menjelang pelantikan presiden Joko Widodo 20 Oktober 2014 yang akan datang. Koalisi Merah Putih (pendukung Prabowo) yang dikira akan segera bubar dan masing-masing diduga akan ‘merapat’ ke kubu Joko Widodo, ternyata malah semakin kokoh bersatu dan memenangkan pertarungan di DPR, mengalahkan kubu PDI-Joko Widodo dengan menggoalkan UU Pilkada dengan mengganti Pilkada langsung dengan diganti dipilih DPRD. Kubu Prabowo dengan Koalisi Merah Putihnya merepresentasikan sebagai kubu kekuatan kelompok Islam dan kebangsaan. Sementara kubu Joko Widodo menampung aspirasi nasionalis, Kristen-Katolik dan aliran Kiri.

Adalah harian milik misi Katolik : Kompas dengan sangat Spartan menempatkan diri dalam posisi mendukung kubu Joko Widodo. Identik dengan dukungan ini, suara minor bahkan anti kepada aspirasi Islam pun disemprotkan dengan kencang. Kendati Kompas selama ini dikenal sebagai koran yang selalu mengedepankan bahasa yang halus untuk melancarkan missinya yang terselubung, namun akhir-akhir ini ciri khas Kompas itu hilang sudah. Kini wajah Kompas semakin mengeras dan terang-terangan ‘melawan’ aspirasi Islam. Atas nama membela kepentingan kubu Joko Widodo Kompas yang menjadi ‘komando’ media massa termasuk hampir semua media elektronika-TV itu,  makin berani ‘menyerang’ kepentingan Islam. Bahasa  gaya menyindir, yang halus sudah ditinggalkan diganti terang-terangan menyebut berbagai kasus pelecehan seks dilakukan kyai, guru ngaji dan semacamnya. Dahulu Kompas menyindir pelaku pelacuran dengan menyebut para pelacur di Batam dengan nama samaran : Siti Fatimah, Ummi Khalsoum. Pertanyaannya mengapa tidak disebutkan dengan nama samaran orang Kristen misalnya : Deborah, Fransisca, Agnes? Mereka sengaja mendiskreditkan Islam dengan pemberitaan itu.

Riwayat harian Kompas yang anti kepada Islam,catatan faktual yang bisa diungkapkan niscaya sangat panjang. Ingat saja pada 1990 peristiwa penghinaan tabloid Monitor—terbitan kelompok Kompas—terhadap Nabi Muhammad Saw yang membawa Arswendo Atmowiloto masuk bui. Kasus Monitor yang membuka karakter asli Kompas, yakni membenci kepada Islam dengan menghina Nabi Muhammad Saw, sebenarnya tidak cukup sekadar memenjarakan Arswendo. Sehingga Kompas niscaya “tertawa” sinis dengan hukuman sangat ringan itu. Ingat di kalangan gereja  Inggris dan Eropa—pada abad Pertengahan-- dikenal penghinaan kepada Kristen dengan hukuman blasphemy, di mana pelaku dihukum mati dengan cara tubuhnya dikoyak menjadi empat bagian setelah diikat tangan dan kakinya oleh kuda, seraya kuda dipaksa untuk berlari ke empat penjuru sehingga tubuh Sang Pendosa agama ini tercabik menjadi empat bagian yang mengerikan. Karena sanksi yang ringan inilah Kompas semakin berani melecehkan apa saja berkaitan dengan aspirasi Islam di Indonesia.

Tidak lama setelah kasus Monitor dengan lebih berani Kompas melancarkan tuduhan : “Ijo Loyo-Loyo” bagi umat Islam yang pada 1990-an awal semakin bersahabat dengan pemerintahan Soeharto.  Sebenarnya kedekatan Soeharto dengan kelompok Islam sudah dimulai sejak 1987 dan tercermin pada hasil Pemilu 1987, di mana Golkar atas perintah Soeharto melakukan ‘pembersihan’ kepada anggota-pimpinan Golkar dari Kristen diganti Islam. Sebenarnya, Soeharto hanya membuat keseimbangan anggota DPR dan anggota kabinet pembantunya mulai disusun secara proporsional—sesuai jumlah agama penduduk di Indonesia yang mayoritas Islam--, karena sebelumnya sejak 1967, selalu dominan orang-orang Kristen. Perubahan ini selalu dijelaskan oleh Habibie sebagai pemerintah ingin mengikuti asas proporsional, walau ternyata belum proporsional mutlak.

Memang terjadi perubahan cukup mencolok sejak 1988 itu, menteri-menteri bidang ekonomi yang langganan dijabat tokoh Kristen diganti sama sekali. Hilanglah menteri-menteri Kristen mulai : JB. Sumarlin, Frans Seda, Radius Prawiro, Adrianus Mooy, juga yang Islam namun bersekutu dengan Kristen misalnya Widjojo Nitisastro,Ali Wardana, Emil Salim, Saleh Afif dan seterusnya. Jabatan strategis pimpinan ABRI pun mulai ditanggalkan yang semula di tangan jenderal-jenderal Kristen, seperti Panggabean, Benny Moerdany, Sudomo, diganti  jendral yang Muslim, mulai Feisal Tanjung, R. Hartono, Sjafrie Sjamsoeddin sampai Prabowo Subianto.

Ihwal perubahan politik Soeharto yang pro dan bersahabat dengan Islam ini pun ditandai langkah nyata semakin memperhatikan aspirasi Islam misalnya : melakukan kodifikasi hukum Islam yang menjadi embrio lahirnya UU Peradilan Agama (1989) juga memprakarsai lahirnya Ikatan Cendekiawan Muslim Indonesia (ICMI), dizinkannya Bank Islam dengan meresmikan pembukaan Bank Muamalat di halaman Istana Bogor juga pada 1989. Bahkan kehidupan pribadi keluargo Soeharto yang makin merapat ke Islam ditandai  pergi haji seluruh keluarga pada 1990, semua ini membuat kalangan Kristen semakin gundah dan tercermin oleh ungkapan ‘Ijo Loyo-Loyo’ Kompas yang sekaligus menjadi pertanda dimulainya perlawanan sengit kepada rejim Soeharto. Apalagi sikap Soeharto sejak Pemilu 1992 saat itu semakin jelas yakni semakin menjauhi golongan Kristen yang selalu dipelopori oleh CSIS (Centre for Stategic and International Studies), sebaliknya semakin merapat bersama kelompok Islam.

Kompas sejak 1992 itu bagai menabuh genderang perlawanan terhadap rezim Soeharto. Sikap perlawanan itu terus dipupuk dan bermuara pada jatuhnya Soeharto pada Mei 1998. Sikap konsisten Kompas yang sejati adalah selalu berlawanan dengan Islam.

Itulah yang kemudian terjadi pada 1997 lebih 100 tokoh Islam melancarkan gugatan kepada Kompas diprakarsai oleh KISDI (Komite Indonesia Untuk Solidaritas Dunia Islam). Sejumlah tokoh Islam penggugat Kompas itu di antaranya : M. Amien Rais, M. Syafii Maarif, Deliar Noer,Kuntowidjojo, Afan Ghafar, Kyai Misbach, Prof Daoed Ali Guru Besar UI, Ahmad Sumargono, KH Abdul Rasyid AS, KH Cholil Ridwan, dan lebih 100 tokoh lainnya.

Gugatan itu dipicu oleh tajuk rencana Kompas 28 Agustus 1997 dan 2 September 1997, namun hakikatnya gugatan itu ditujukan kepada sikap dan penampilan Kompas yang selalu melecehkan aspirasi Islam dalam berbagai ekspresi yang sangat menghina. Gugatan kepada Kompas ini pada awalnya dimulai dari protes KISDI atas pemuatan dua tajuk rencana Kompas seperti disebut dimuka berjudul "Kekerasan Membuat Aljazair Runyam", "Korban Terus Berjatuhan dan Situasi Aljazair" semakin kusut ratusan orang dibantai.

Dalam tajuk ini sangat tergambar kebencian Kompas seraya memanipulasi adanya kekejian pembantaian di Aljazair yang amat sadistis, diantaranya tertulis dalam tajuk itu, Kompas menuduh pembantaian sadis dilakukan FIS (Front Islamique Du Salute) kutipannya : “Berbagai kalangan geram dan marah terhadap tindakan kaum militant FIS yang dinilai tidak berperikemanusiaan, sadis, brutal dan tanpa ampun”. Kompas jelas memfitnah FIS juga Islam secara keseluruhan, karena dalam peristiwa pembantaian sadis di AlJazair itu oleh media besar Barat sendiri seperti Washington Post, The New York Time, Newsweek terang-terangan meragukan pelaku pembantaian sadis di Aljazair itu adalah Kelompok Islam FIS. Padahal Kompas sudah memblow-up kekejian itu sebagai dilakukan FIS dan menggambarkan kekejian itu adanya  pembantaian orang tua, anak-anak yang dipenggal kepalanya seraya kepala itu dipajang di atas pintu rumah. Bahkan digambarkan kekejaman FIS membantai para wanita hamil yang dirobek perutnya oleh senjata tajam.

Fitnah Kompas ini dilaporkan KISDI ke Menteri Penerangan R. Hartono, sehingga pemberitaan minor itu pun terhenti. KISDI pun segera membentuk TPI (Tim Pembela Islam) yang dipelopori Hartono Mardjono, SH dan Bachrun Martosukaro, SH yang segera melayangkan somasi terhadap Kompas. Peristiwa ini menjadi berita besar nasional dan berakhir dengan perdamaian antara TPI mewakili 100 tokoh Islam melawan Kompas. Ketua MUI KH. Hasan Basri pun menjadi saksi perdamaian itu dengan janji-janji pihak Kompas tidak akan mengulangi perbuatannya.

Ternyata janji-janji itu tidak pernah ditepati. Penampilan Kompas yang cenderung melecehkan Islam tetap selalu tampil. Pelecehan jika tidak langsung dilakukan Kompas juga dilakukan oleh media-media yang diterbitkannya. Seperti yang dilakukan harian berbahasa Inggris milik Kompas, The Jakarta Post memajang illustrasi belum lama ini tentang ISIS yang sangat menghina Islam secara keseluruhan. Sejumlah elemen Islam seperti FPI (Front Pembela Islam) melaporkan ke Polri namun pihak Polri tidak memproses dengan cepat dan fair. Karena itu Kompas semakin berani melecehkan Islam dalam berbagai ekspresi dan dimuat di media online-nya seperti Kompas.com, Tribunnews.com, dan berbagai media grup mereka.

Sekadar mengungkap catatan, Kompas pernah melancarkan perasaan anti Islam melalui majalah Jakarta-Jakarta pasca Kerusuhan Mei 1998. Fitnah luar biasa itu melalui tulisan opini FX Rudi Gunawan. Tulisan itu mengungkap  bahwa dalam kerusuhan Mei 1998 telah terjadi pemerkosaan massal terhadap warga negara keturunan China oleh orang Islam. KISDI lagi yang melakukan protes ke Deppen, apalagi kemudian berita bohong Jakarta-Jakarta itu pun menjadi berita internasional. Bahkan FBI dan CIA di Amerika Serikat sempat mempercayai berita bohong itu dan menampung permintaan suaka ratusan keturunan Cina ke AS dengan alasan sebagai korban pemerkosaan umat Islam di Jakarta. Karena dalih mereka ditulis dalam sebuah pengakuan yang seragam (sama persis hanya foto copy) membuat pihak keamananan Amerika curiga dan melakukan investigasi ke Jakarta. Hasilnya menurut VOA (Voice of America) gelombang  pencari suaka keturunan China itu dikendalikan seorang makelar pencari kerja dari RRC ke AS.

Kompas memang sangat 'kreatif’ dalam melecehkan Islam, dan tidak habis-habis selalu minor dari aspirasi Islam. Belum lama ditandatangani perjanjian damai heboh Somasi TPI ke Kompas, masuk bulan Ramadhan 1998 (Kompas, 3 Januari 1998) kembali Kompas berulah dengan memuat berita foto sangat besar di halaman satu dengan judul "Sarapan Pagi". Foto yang sangat besar itu bagai melecehkan umat Islam saat itu tengah berpuasa. Foto itu terasa kontroversial dimuat secara mencolok dalam ukuran besar (tiga kolom di halaman muka) setinggi setengah halaman koran, dengan keterangan foto "Sarapan Pagi : Menjelang pelajaran dimulai murid SD Slopeng Sumanep, Madura ini menyempatkan diri untuk sarapan pagi. Dengan uang Rp100,- di kantin belakang sekolah, mereka dapat menikmati sepiring nasi uduk dengan lauk ala-kadarnya." Pemuatan foto itu mengusik tokoh Betawi juga Ketua Bamus Betawi Mayjen (Purn) Eddie M. Nalapraya. Menurut Eddie saat itu, foto itu jelas melecehkan umat Islam yang tengah berpuasa juga menghina orang Madura yang 100% beragama Islam. Foto itu menurut mantan Wakil Gubernur DKI Jakarta itu, sengaja dimuat untuk “menyindir” bahkan melecehkan umat Islam yang saat itu tengah berpuasa.

Gaya Kompas yang sinis dan “menyerang” Islam itu tampaknya kini di era pemerintahan Joko Widodo yang didukungnya habis-habisan sejak awal itu, akan lebih nyaring dilontarkan. Mungkin mereka merasa kembali sebagai pendamping penguasa seperti di awal era Orde Baru bersama Soeharto. Mungkin. []

0 Komentar