Tekanan Hidup Tinggi Ancam Kesehatan Mental Warga Jakarta

Sabtu, 22 Oktober 2016 - 11:30 WIB | Dilihat : 1308
Tekanan Hidup Tinggi Ancam Kesehatan Mental Warga Jakarta Ilustrasi


Jakarta (SI Online) - DKI Jakarta mewaspadai ancaman kesehatan mental karena kini terdapat 2.677 orang psikotik atau gangguan jiwa yang berada di Panti Sosial Bina Laras milik Dinas Sosial DKI Jakarta.
 
Kepala Dinas Sosial DKI Jakarta Masrokhan dalam keterangannya di Jakarta, Rabu (19/10) lalu, mengatakan jumlah tersebut baru jumlah yang berada di panti, belum termasuk psikotik yang berada di lingkungan keluarga atau pun di tempat lainnya.
 
Ia berpendapat tingginya tekanan hidup di Jakarta membuat warganya lebih rentan terhadap ancaman kesehatan mental. 
 
"Untuk mengatasi tingginya prevalensi psikotik kami mengembangkan Laboratory Scientist. Laboratorium itu berfungsi sebagai wahana untuk mengkolaborasi metode penanganan para penyandang disabilitas secara komprehensif," ujar Masrokhan.
 
Dalam "Laboratory Scientist" itu, katanya, berbagai ahli disiplin ilmu dilibatkan dalam memberikan kontribusi pemikiran dan konsep. 
 
Selain para ahli dan pakar di bidangnya, pihaknya telah mengumpulkan psikolog dan dokter untuk mendapatkan masukan yang selanjutnya diolah menjadi metode yang komprehensif dalam menangani penyandang psikotik.
 
Dinas Sosial DKI, katanya, tidak hanya melakukan pelayanan di panti, tetapi juga pelayanan non panti yang diberikan kepada masyarakat di lima wilayah kota melalui tempat perawatan.
 
"Dengan adanya daycare itu, para penyandang psikotik bisa pulang-pergi ke rumah untuk mendapatkan pelayanan. Pihak keluarga juga bisa membantu dalam proses penyembuhan mereka," ujar Masrokhan.
 
Sementara itu, Ketua Himpunan Psikologi Indonesia DKI Jakarta Raya (HIMPSI Jaya) Widura Imam Mustopo menuturkan setelah terdapat gambaran tentang adanya ancaman kesehatan mental pada warga Jakarta, dibutuhkan langkah untuk mengatasinya.
 
"Perlu membuat langkah nyata dalam upaya mengatasi ancaman kesehatan mental dan menggalang kerja sama dengan pemerintah DKI untuk penanganan ancaman kesehatan mental warga DKI," kata Widura.
 
red: abu faza
sumber: antara
0 Komentar