Agar Tetap Istiqamah Pasca Ramadhan

Sabtu, 30 Juli 2016 - 11:23 WIB | Dilihat : 1437
Agar Tetap Istiqamah Pasca Ramadhan     Ilustrasi

 

Alhamdulillah, kita bersyukur kepada Allah SWT karena telah diberikan kesempatan dan kekuatan untuk menyelesaikan puasa Ramadhan. Kita berharap, puasa yang kita kerjakan diterima oleh Allah SWT sebagai amal sholeh dan diganjar dengan pahala berlipat-lipat. Kita berharap, puasa yang kita kerjakan dapat menggugurkan dosa-dosa kita yang telah lalu sebagaimana diberitakan Rasulullah SAW. Kita pun berharap, berpuasa sebulan penuh dapat mengantarkan kita menjadi kaum yang bertaqwa sebagimana firman Allah SWT (Q.S Al-baqarah : 183)
                
Umar bin Abdul Aziz rahimahullah, sebagaimana dikutip Imam as-Suyuthi dalam Ad-Durr al-Mantsur, berkata : “Takwa kepada Allah itu bukanlah berpuasa pada siang , shalat pada malam  hari  dan memandukan  keduanya.namun,taqwa kepada  Allah itu  adalah  meninggalkan  apa  saja  yang telah  Allah  haramkan  dan  menunaikan  apa  saja  yang  telah  Allah wajibkan.’’
               
 Ibnu  al-Qayyim  al-jauziyyah  rahimahullah  dalam  kitabnya,  Zad al-Muhajir  ila  Rabbihi,  juga  berkata,  ‘’hakikat  taqwa  adalah  mengerjakan  ketaatan  kepada Allah  atas  dasar  iman  dan  dan  mengharapkan  ridha-Nya,  baik  atas  perkara  yang  Allah  perintahkan  maupun  yang Allah larang;  lalu  melakukan  apa  saja  yang  Allah  SWT  perintahkan  karena  mengimani  larangan-Nya  dan  takut  terhadap ancaman-Nya.’’
               
Itulah  taqwa.  Itulah  yang  diharapkan  terwujud  setelah  menjalankan  ibadah  puasa  Ramadhan ,  yakni  kelahiran  orang-orang  yang  bertaqwa  kepada Allah  SWT dengan  ketaqwaan  yang  sebenar-benarnya.  Merekalah adalah  orang-orang  yang  menaati  syariah-Nya  secara  kaffah  atas  dasar  keimanan dan tetap istiqamah dalam ketaatan kepada Allah SWT, saat Ramadhan ataupun di luar Ramadhan.
 
Masalahnya, bersikap istiqamah tidaklah mudah. Selain karena tarikan hawa nafsu yang selalu mengajak pada keburukan, godaan setan juga tak pernah absen menghantam setiap orang.
Seorang Sahabat pernah bertanya kepada Rasulullah saw., “Wahai Rasulullah, ajarilah aku dari Islam ini suatu ucapan yang mana aku tidak perlu lagi bertanya tentang hal itu kepada orang lain setelah engkau.”
 
Beliau menjawab, “Katakanlah, ‘Aku beriman kepada Allah,’ kemudian beristiqamahlah!” (HR Ahmad).
Ibnu Rajab mengatakan, “Wasiat Nabi saw. ini sudah mencakup wasiat dalam agama ini seluruhnya.” (Ibn Rajab al-Hanbali, Jâmi’ al-‘Ulûm wa al-Hikam, hlm. 246).
 
Istiqamah adalah menempuh jalan (agama) yang lurus (benar) tanpa berpaling ke kiri maupun ke kanan. Istiqamah mencakup pelaksanaan semua bentuk ketaatan kepada Allah SWT, lahir dan batin; meninggalkan semua bentuk larangan-Nya. Inilah pengertian istiqamah yang disebutkan oleh Ibnu Rajab al-Hanbali.
 
Imam an-Nawawi dalam Bahjah an-Nâzhirîn, Syarh Riyâdh ash-Shâlihîn juga berkata, “Para ulama menafsirkan istiqâmah dengan luzûm thâ’atilLâh, artinya tetap konsisten dalam ketaatan kepada Allah SWT.”
 
Lalu bagaimana agar kita bisa tetap istiqamah dalam ketaatan kepada Allah SWT?
 
Beberapa hal mesti dilakukan.
 
Pertama: Beriman secara benar dan lurus; menyatu antara keyakinan, ucapan dan tindakan (Lihat: QS Ibrahim [14]: 27).
 
Kedua: Mengkaji, menghayati dan mengamalkan seluruh isi al-Quran (Lihat: QS an-Nahl [16]: 102; QS al-Furqan [25]: 32).
 
Ketiga: Menjalankan segala amal dengan ikhlas dan selalu berusaha terikat dengan syariah (QS al-Bayyinah [89]: 5).
 
Keempat: Banyak menjalankan amal-amal yang sunnah—seperti shalat malam, shaum sunnah, dll—selain tentu konsisten dalam menjalankan berbagai kewajiban.
 
Kelima: Membaca kisah-kisah orang shalih terdahulu sehingga bisa dijadikan teladan dalam beristiqamah. Dalam al-Quran banyak diceritakan kisah-kisah para nabi, rasul dan orang-orang yang beriman yang terdahulu. Kisah-kisah ini Allah jadikan untuk meneguhkan hati Rasulullah saw. dan tentu orang-orang Mukmin (Lihat: QS Hud [11]: 11). Contohnya kita bisa mengambil kisah tentang sikap istiqamah Nabi Ibrahim as. saat dibakar oleh para penentangnya (QS al-Anbiya’ [21]: 68-70). Ibnu ‘Abbas ra. berkata, “Akhir perkataan Ibrahim as. ketika dilemparkan ke dalam kobaran api adalah, ‘HasbiyalLâhu wa ni’ma al-Wakîl (Cukuplah Allah sebagai Penolong dan sebaik-baik Tempat bersandar).’” (HR al-Bukhari).
 
Akhirnya, Ibrahim as. pun selamat.
 
Oleh karena itu, para salafush-shalih sangat senang sekali mempelajari kisah-kisah orang shalih terdahulu untuk diambil sebagai teladan. Basyr bin al-Harits al-Hafi mengatakan, “Betapa banyak orang-orang shalih yang telah wafat membuat hati menjadi hidup saat mengingat mereka.” (Ibn al-Jauzi, Shifat ash-Shafwah, II /333).
 
Imam Abu Hanifah juga amat senang mempelajari kisah-kisah para ulama. Ia berkata, “Kisah-kisah para ulama dan duduk bersama mereka lebih aku sukai daripada menguasai beberapa bab fikih. Itu karena dalam kisah mereka diajarkan berbagai adab dan akhlak luhur mereka.” (Al-Madkhal, I/164).
Nu’aim bin Hammad mengatakan, “Ibnu al-Mubarak biasa duduk-duduk sendirian di rumahnya. Kemudian ada yang bertanya kepada beliau, “Apakah engkau tidak kesepian?” Ibnu al-Mubarak menjawab, “Bagaimana mungkin aku kesepian, sedangkan aku selalu bersama Nabi saw.?” (Ibn al-Jauzi, Shifat ash-Shafwah, I/438).
 
Maksudnya, Ibnu al-Mubarak tidak pernah merasa kesepian karena biasa sibuk mempelajari jalan hidup Nabi saw.
 
Keenam: Bergaul dengan orang-orang shalih. Allah SWT menyatakan dalam al-Quran bahwa salah satu sebab utama yang menguatkan para Sahabat adalah keberadaan Rasulullah saw. di tengah-tengah mereka. Allah SWT juga memerintahkan agar kita selalu bersama dengan orang-orang yang baik (Lihat: QS at-Taubah [9]: 119).
 
Para ulama pun memiliki nasihat agar kita selalu dekat dengan orang shalih. Fudhail bin ‘Iyadh berkata, “Pandangan seorang Mukmin kepada Mukmin yang lain akan mengkilapkan hati.” (Siyar A’lam an-Nubala’, 8/435).
 
Maksudnya, hanya dengan memandang orang shalih saja, hati seseorang bisa kembali tegar.
Ketujuh: Memperbanyak doa kepada Allah SWT agar diberi keistiqamahan. Allah SWT memuji orang-orang yang beriman yang selalu berdoa kepada-Nya untuk meminta keteguhan iman ketika menghadapi ujian (Lihat: QS Ali ‘Imran [3]: 146-148; QS al-Baqarah [2]: 250; QS Ali Imran [3]: 8).
Doa yang paling sering Nabi saw. panjatkan adalah:
 
يا مقلب القلوب، ثبت قلبي على دينك.
 
(Duhai Zat Yang membolak-balikkan hati, teguhkanlah hatiku di atas agama-Mu).” (HR at-Tirmidzi).
Imam Hasan al-Bashri juga mengajari kita untuk banyak memohon keistiqamahan kepada Allah SWT dengan doa:
 
اللهم أنت ربنا، فارزقنا الإستقامة
 
“AlLâhumma Anta Rabbunâ, farzuqnâ al-istiqâmah (Ya Allah, Engkau adalah Tuhan kami, berilah kami keistiqamahan).” (Ibn Rajab al-Hanbali, Jâmi’ al-‘Ulûm wa al-Hikam, hlm. 245).
 
*****
 
Alhasil, Ramadhan boleh saja tinggal kenangan. Namun, selayaknya kita tetap menjadi orang-orang yang istiqamah dalam ketaatan kepada Allah SWT, termasuk dalam berdakwah demi memperjuangkan tegaknya syariah secara kaffah. []

Qonita
Ibu Rumah Tangga
Tanjungsari-Sumedang, Jawa Barat
0 Komentar